Thursday, April 10, 2014

Tokoh qudama’; lihatlah pada mereka






Aku kembali lagi.

Walaupun aku tahu blog yang tak seberapa ini tidaklah menjadi tatapan mereka diluar sana. Hati ini ingin bercerita. Tapi tak tahu nak cerita kepada siapa, macam mana, dimana, bagaimana dan lain-lain. Semalam murobbiahku kata, “tulislah apa saja didalam hatimu”.  Ia umpama sokongan bagiku. Harapnya murobbiahku tak baca blog ku ini. :) huhu malunya.. (tutup muka)


Semoga, jika ditakdirkan aku pergi dahulu menemui Tuhanku, moga coretan2ku ini menjadi perkongsian mereka diluar sana tentang perihal dakwah, perihal tarbiyah, perihal kehidupan. 

Sahabatku,


Aku kagum dengan mereka yang lebih berumur dariku. Aku kagum dengan semangat dakwahnya. Bukan mereka tiada tanggungjawap lain. Bukan mereka duduk saja2. Bukan mereka tiada keluarga. Bukan mereka tidak rasa penat. Tetapi aku melihatkan mereka sungguh-sungguh akan dakwah ini.
Aku malu jika mereka bersungguh tetapi aku masih lagi mengutamakan diri sendiri, nafsu sendiri.
Aku malu jika kerja yang sepatutnya yang lebih muda yang buat, tetapi disebabkan tiada siapa yang mahu buat, maka tanggungjawap itu mereka ambil! 

Aku malu jika mereka yang lebih tua bersengkang mata demi dakwah sedang aku masih enak dibuai mimpi!

Daie bagaimana aku ini.

Ukhti, kehidupan yang sangat mencengkam ini, kita kekurangan tenaga2 daie untuk bergerak. Keluarkanlah potensi dirimu agar kita dapat sama2 memanfaatkannya dijalan dakwah.
Wujudkanlah perasaan malu kepada tokoh qudama’ kita. Lihatlah bagaimana kesungguhan mereka untuk dakwah ini.
Kadangkala hati kecilku berkata, mengapa kita berkira benar dengan kerja2 dakwah?. Bukankah Allah itu tidak pernah berkira dengan kita?

Mungkin kita perlu bermuhasabah diri, sejauh mana kerja dakwah kita ini.
Adakah kerja dakwah ini lebih banyak dari kerja 8.00 pagi – 5 petang?
Ataukah kerja dakwah hanya 8.00 malam – 10.00 malam?
Ataukah kerja dakwah ini apabila disuruh baru nak buat?
Satu benda kita perlu muhasabah. Perlu muhasabah sungguh2 ukhti.

Tidak aku nafikan tahap kefahaman itu berbeza. Tetapi kita bersungguh berusaha untuk kearah faham itu dan seterusnya amal. Diri sendirilah kena cabar diri ke depan. Sanggup untuk terima amanah Allah itu.

Siapa lagi yang nak sambung rantai2 dakwah dari Qudama’ kita. Jadikanlah mereka seperti role model untuk kita terus bergerak di medan dakwah ini. Ya benar, Rasulullah saw itu adalah role model dakwah kita, para Sahabat RA itu sebagai pembakar semangat kita. Tak lupa juga orang-orang yang hampir dengan kita, tokoh-tokoh yang dekat dengan kita. Jadikanlah mereka sebagai pembakar semangat untuk kamu terus tsabat dan kuat dijalan dakwah ini. 

Akhir kalam, semoga kita tidak goyah diatas jalan ini. Tetap teguh saling kuat menguatkan. Saling berkasih sayang. Tiada sifat dengki dan dendam, saling berlapang dada antara satu sama lain.

Sahabatmu,
anazahra

**qudama’ = senior






 

Tuesday, April 8, 2014

Siapa lagi hendak diharap?








Aku menyertai usrah ketika masih belajar di peringkat universiti. Agak lambat, fikir aku. Sedikit demi sikit aku menapak dan cuba memahami akan hakikat tarbiyah dan dakwah ini ini. Ternyata, tarbiyah ini bukanlah hanya tertumpu kepada diri sendiri semata-mata tetapi ia juga menjadi rantai supaya dapat disebarkan kepada orang lain.

Jatuh dan bangun itu biasa. Entah berapa kali aku jatuh, entah berapa kali aku futur. 

Memang..

Untuk bangkit semula ia bukan perkara yang mudah. Rasa sakit didalam jiwa ini kadang-kala membuatkan hati ingin berhenti sampai disini.

Kadang-kala aku merasakan aku tidak berdaya untuk mengharungi semua. Sering saja jiwa ini terluka dek kerana perasaan sendiri. 

Umat ini semakin tenat, siapa lagi hendak diharap?

Sahabatku,

Aku mengharap kamu tidak jemu-jemu diatas jalan dakwah dan tarbiyah ini. Teruslah bangkit segera jika kamu jatuh. Jangan ditunda-tunda waktu itu. 

Lakukanlah kerja dakwah itu dengan ikhlas. Dengan sungguh-sungguh!

Siapa lagi yang sanggup pikul amanah ini. Allah telah memilih kita. Lakukanlah sebaiknya.

Semakin hari semakin banyak maksiat yang berlaku disekeliling kita.

Siapa lagi nak diharapkan untuk membetulkan semua?. Usah dituding kepada orang lain. Tapi tudinglah jari itu kepada diri sendiri!.

Memang berat. Aku tak nafikan.

Kamu akan rasa ia seperti batu besar yang menghempap kepala kamu, bebanan yang sangat kuat yang berada dibahumu. Memang begitulah. Perjuangan itu pahit kerana syurga itu manis. Perjuangan itu memang susah kerana akhirnya hasilnya yang sangat indah. 

Kita buat kerja yang Rasulullah saw buat, kerja yang para sahabat buat. Aku sangat yakin kamu mengetahui hakikat jalan yang telah dilalui Rasulullah saw dan para sahabat. Dan kita melalui jalan yang sama. Memang ia bukan jalan yang mudah.

Teruslah tsabat wahai sahabatku.




Related Posts with Thumbnails