Friday, January 9, 2009

Palestin, Agar hidup lebih bererti...




masih ingatkah kalian detik2 menyayat hati

masih ingatkah kalian tajuk2 akhbar yg mengores harga diri

masih ingatkah kalian kata angkuh sang durjana musuh abadi

masih ingatkah kalian wajah2 syuhada yg jernih rela pergi

masih ingatkah kalian syaitan, bengis... takut mati


atas nama kebenaran mereka berovok

atas nama hak asasi mereka mengongkong

atas nama kebaikan mereka mencolong

atas nama kemanusiaan mereka menonton


Hei serigala berbulu dumba

kami tahu semua janji2 itu dusta

kami tahu kamulah penganiaya

kami sedar peperangan ini semuanya hanya rekariasa semata2

kami tahu itu, kami tahu dan kami tahu

memang kalianlah perlakunya


melinium pertama mencatat segala2nya

dengan sabit terpahat didada

kalian rampas tanah mulia

kami tidak diam seribu bahasa

salehuddin al ayubi bersama tentera2 perkasa

mengetarkan .... dan mengembalikannya keribaan kita semula


usaha mereka tidak terhenti

kali ini Ricard berhati singa hadir bersama dendam2 lama

memanfaatkan umat Islam yg lemah kesatuannya

dengan bongkak mereka menginjak2 pusara pahlawan berjasa


berserulah mereka..

Saladin..... perang salib telah tamat..

Episod duka itu tidak berakhir

malah menjadi provok sebuah penderitaan berpanjangan

tanah bersejarah itu dikepung dari segenap penjurunya

dengan membina pakatan antarabangsa

lalu dengan satu pengisytiharaan cuma

datanglah waris2 Bani Israel dari segenap penjuru dunia

menduduki tanah rampasan dengan pencuma


mereka bersidang kononya menuntut keadilan keatas satu bangsa

kali ini mereka bukan saja diberi pas masuk percuma

Bani Israel bahkan dihadiahkan sebuah negera

setelah penghui menjadi pendatang haram ditanah milik mereka


setengah abad sudah sengsara ini dirasai

derita ini menjadi sebati

generasi kian silih berganti

negara2 bersaudara lama menyepi

menyangka kegemilangan telah mati


kebangkitan itu pasti

kejayaan kian menghampiri

palestina pastikan kembali

kemenangan akan dimiliki

syurga sedang menanti

bangkitlah yang masih diulit mimpi

jangan hanya menjadi pemerhati


bangunlah,

hentakkan kaki..

perteguhkan iman dan tekad dihati

tanah ini akan menjadi saksi

biar mampu berdiri dihadapan para nabi

disisi Allah menjadi bukti

agar hidup lebih bererti...


sumber


1 comment:

Ahmad Qaiyum said...

salam. mintak ana gunakan dalam pemenyembahan sajak ya. syukran :)

Related Posts with Thumbnails