Wednesday, April 11, 2012

Cerita 2 Tanah Haram





disebalik dinding itulah terletaknya Kaabah

Salam perjuangan..

Saya tidak sangka.. Saya akan ke Haramain pada usia semuda ini.. Alhamdulillah, syukur sangat2 kepada Allah yang telah menjemput diri ini ke negeri Rasulullah s.a.w.. Disinilah sejarah telah tercipta.. Disinilah Nabi Muhammad s.a.w menyebarkan agama Allah.. Di bumi inilah yang selalu diperkatakan didalam program2 dakwah yang ku ikuti.. Sejarah Rasulullah s.a.w..

Pada mulanya saya tidak mahu pergi, biasalah orang muda baru dapat kerja ntah apa2 yang nak dibelinya.. Diri terasa masih muda.. Nanti2lah bila dah tua sikit (tak sedar sekarang pun dah tua).. Tetapi abang sulung saya pujuk saya agar pergi untuk temankan mak dan abah.. Jadi saya akur untuk pergi juga.. Kumpul duit sikit demi sedikit.. Dalam masa beberapa bulan saya dapat kumpul duitnya.. Namun, kita merancang, Allah juga merancang.. Abah pergi mengadap Ilahi.. Makanya, saya yang tak nak pergi tadi, rupa2nya pergi seorang diri dari Malaysia.. Memang benar!.. Allah sebaik2 perancang...

Saya mengambil keputusan untuk pergi seorang dari Malaysia.. Bermaksud untuk masuk ke imegresen kerajaan Saudi, saya akan tumpang mahram, ini akan diuruskan oleh Agen.. Abang sulung saya memang menetap di Arab Saudi, jadinya sepanjang disana, abang saya akan temankan.. Hanya masuk ke pintu imigresen saja saya akan tumpang mahram..

Berdebar rasa hati.. Setiap hari berdoa semoga Allah mudahkan urusan apabila disana.. Diri ini banyak dosanya.. Hanya Allah saja yang tahu perihal diriku.. Memang terasa kerdilnya diri.. Layakkah aku.. betulkah aku.. adakah Allah akan terima diriku ini.. macam2 hal bermain difikiran..

Persediaan diri perlu dilakukan.. Persediaan dari segi roh, diri, mental fizikal.. Perlu diisi dengan ilmu.. Perlu hadir ke kursus.. Macam2 perlu disediakan.. Terutama dari segi iman..

Hari demi hari berlalu.. semakin lama semakin dekat.. Dalam hati memang berdebar2.. Macam orang nak nikah, kan kerjanya menghitung hari (ketawa).. Tapi rasanya, mengitung hari untuk ke Haramain adalah detik paling indah.. Masakan tidak, kita ke Haramain bukan untuk menikah, kita ke Haramain ini menjadi tetamuNya.. Makanya kita akan bertemuNya!..

Allahu Ya Allah...

Sebak..

Rasanya layakkah aku nak menjadi tetamuNya.. Berhadapan denganNya.. dengan keadaan yang banyak dosa.. Perjalananku ke sana banyak memberikan pengajaran kepada ku.. Rasa malunya nak bertemu Allah dengan keadaan yang banyak dosa.. Rasa malu nak menjadi tetamuNya, diri ini banyak dosa..

Hari berangkat telah tiba..

Saya lambat tiba di airport.. Orang sampai pukul 1200 tengahari, saya sampai pukul 130 petang (ketawa).. kelam kabut jadinya.. Dalam hati, Ya Allah, aku belum sampai di Mekah, tapi begini pula jadinya.. Saya seorang, jemaah dari agen dah pergi ke balai pelepasan.. Maka saya keseorangan naik tren ke balai pelepasan.. Macam orang dah biasa, tapi sebenarnya tak pernah pun.. Sorang2!.. Dalam hati banyak berdoa..

"Rabbi Yassir wa la tuassir"

Apabila sampai di Jeddah saya mencari mana mahram saya.. Rupanya dia dah keluar.. Rasa debar juga.. Macam mana nak lepas ni kalau mahram tak ada.. Mujur mutawwif belum keluar.. Jadinya, mutawwif itulah menjadi mahram saya.. Rasa bimbang semasa di kaunter imigresen Jeddah.. Dibibir tak lepas "Rabbi Yassir wa la tuassir".. Pengawai berbangsa arab itu sedikit pun tidak bertanya.. just ambil passport, scan, cop dan serahkan semula.. Alhamdulillah, syukur Ya Allah semuanya mudah...

9 hari saya di Haram, Mekah Al Mukarramah.. 3 hari saya di Haram, Madinah Almunawwarah

Rasa sebak sangat dapat menatap Kaabah..

Rasa bahagia sangat melihat Kaabah..

Sebak apabila melakukan tawaf..

"Ya Allah, sebelah kiriku ini adalah Kaabah"..

Sebak apabila ziarah tempat2 sejarah perjuangan Rasulullah..

Jabal Uhud, Gua Hira', Jabal Thur, Perkuburan Baqi' dan lain2 lagi..

Sebak apabila kita dapat ziarah Rasulullah s.a.w..

Assalammualaika ya Rasulullah (Salam sejahtera keatasmu Wahai Rasulullah)
Assalammu’alaika ayyuhannabiyu warahmatullahi wabarakaatuh (Salam sejahtera dilimpahkan kepadamu wahai Nabi s.a.w diiringi dengan rahmat dari Allah dan juga barakah dari Allah untukmu.)

dan Nabi s.a.w pun menjawap..

Salam sejahtera juga ke atas kamu...

Rasa itu tidak dapat diterjemah dengan kata2 sebenarnya..

Sungguh bahagia!

Hadis Nabi..

"Barangsiapa yang menziarahi makamku, sama seperti menziarahi aku ketika aku masih hidup"

Saya berimpian untuk ke umrah sekali lagi dengan akhwat2 saya.. Saya bayangkan saya bersama2 akhwat saya bersama2 mensoroti perjuangan Rasulullah s.a.w.. Bukan di Malaysia, tetapi di tempat itu sendiri!.. Kita akan menghargai saat itu..

MasyaAllah...

Saya sentiasa berdoa semoga Allah mudahkan urusan sahabat2 saya untuk sampai kesana..

Bersama-sama!

Sebagai motivasi

Kepada sesiapa yang belum nikah, pergilah umrah dulu.. InsyaAllah.. Bukan apa, bimbang kalau nikah dulu nanti, makin lambat sikit dan makin banyak umur dah nak sampai kesana kerana dah banyak komitmen menunggu.. Maka, makin lambat nak merasa nikmat menatap Kaabah itu.. Kalau bujangkan belum banyak komitmen.. Lagi mudah sikit.. Tapi kalau seru dah sampai, silakan.. (ketawa)

Kepada sesiapa yang dah nikah, bekerjasamalah kalian berdua untuk kumpul duit bagi umrah si suami dahulu.. Nanti 2 3 tahun akan datang, insyaAllah si isteri pulak akan ikut sama.. Tak percaya?, test la dulu..

Seronoknya Ya Allah, hanya Allah yang tahu..

Nanti saya share dengan kawan2, saya terserempak dengan sapa semasa di Haramain..

Jumpa lagi..

p/s : sannah helwah ya anazahra!



2 comments:

Mas blogger said...

kenangan terindah kita berjumpa semasa nak ke Masjid Nabawi.....

Amal said...

saya dah baca,
tetiba rasa nak nangis, tak tahu tangisan sedih ata,yaupun gembira, mungin teruja dan boleh jadi rasa bersyukur...
bersyukur krn diri ini Allah pilih ut ke sana. smbil menghitung hari...
masih tida percaya..
hadiah dari Allah yang paling berharga....

Related Posts with Thumbnails